Budaya Bakar Jenazah, Upacara Adat Ngaben di Bali

Upacara Adat Ngaben di Bali – mendengar kata bali pasti membuat kita teringat akan budayanya yang khas dan di penuhi dengan nuansa hindu, yah karena memang mayoritas masyarakat bali adalah masyarakat hindu. Dan salah satu upacara adat di bali yang sangat terkenal adalah upacara adat ngaben yang hampir di lakukan tiap hari di bali.

Ngaben sendiri merupakan sebuah upacara pembakaran jenazah di bali, masyarakat hindu meyakini bahwa ngaben in adalah sebuah ritual yang dilakukan untuk mengantarkan jenazah yang telah meninggal ke kehidupan yang akan datang (proses reinkarnasi). Dan upacara adat ngaben di bali ini merupakan sebuah upacara adat yang memiliki daya Tarik di kalangan para wisata, karena di indonesia upacara adat ngaben ini hanya ada di bali.

Ngaben adalah sebuah upacara adat yang memiliki beberapa bentuk, menjadikan upacara adat ngaben ini sangat menarik minat wisatawan untuk melihatnya ketika berlibur di bali. Dan berikut ini adalah bentuk bentuk upacara adat ngaben di bali.

upacara adat ngaben di bali
pelaksanaan upacara adat ngaben di budaya masyarakat bali
  1. Ngaben Sawa Wedana
    Sawa Wedana adalah upacara ngaben yang di gunakan oleh jenazah yang masih utuh dan belum di kubur terlebih dulu. Sawa wedana dilaksanakan dalam jangka waktu 3-7 hari dari hari meninggalnya sang jenazah. Jadi untuk mengawetkan tubuh jenazah dari pembusukan, keluarga jenazah akan memberikan sebuah ramuan tertentu yang bisa membuat tubuh jenazah bisa bertahan dalam jangka waktu tersebut. Tapi seiring berjalannya waktu, pemberian ramuan ini telah di ganti dengan pemberian formalin.
  2. Ngaben Asti Wedana
    Asti Wedana adalah ngaben yang mana jenzah yang akan di ngaben telah pernah di kubur. Jadi untuk jenazah yang menggunakan ngaben asti wedana juga akan menggunakan upacara ngangah atau upacara menggali kubur jenazah. Ngaben asti wedana di lakukan sesuai dengan kaidah dan juga tradisi lokal, jadi jika masyarakat lokal tidak setuju dengan pelaksanaan upacara tersebut maka terpaksa upacara adat ngaben di bali ini di batalkan dan di gantikan dengan upacara mangkisan ring pertiwi ( menitipkan di ibu pertiwi )
  3. Swasta
    Swasta adalah salah satu bentuk upacara ngaben, namun swasta tidak menggunakan jasad jenazah ataupun kerangkanya, upacara ngaben swasta ini di lakukan karena ada beberapa hal yang membuat jenazah tidak bisa di ngaben di tempat seperti : meninggal di tempat nan jauh, tidak di ketahui meninggal di mana, dan jenazah tidak di temukan. Di upacara ngaben swasta ini biasanya menggunakan sebuah kayu cendana sebagai symbol yang di lukis dan di isi aksara magis sebagai bentuk tubuh dari jenazah.
  4. Ngelungah
    Ngelungah adalah ngaben yang di khususkan untuk anak anak yang meninggal sebelum tanggal gigi. Upacara ini di lakukan untuk bayi yang meninggal di atas umur 42 hari, dan belum tanggal gigi. Jika bayi yang meninggal sudah tanggal gigi, maka upacara yang di lakukan untuk sang bayi adalah upacara ngaben seperti orang dewasa.
  5. Warak Kruron
    Warak kruron adalah sebuah upacara adat ngaben di bali yang khusus di lakukan untuk upacara bayi yang telah meninggal di dalam kandungan ibu atau bayi yang keguguran.

Dari beberapa bentuk upacara ngaben ini, masing masing memiliki asal usul dan tujuannya masing masing. Dan hal itulah yang membuat wisatawan dari penjuru negeri tertarik untuk mempelajari dan melihat budaya budaya hindu yang ada di bali. Jadi gimana? Apakah anda sudah tertarik dengan upacara adat ngaben di bali ini? Jika anda penasaran anda bisa melihatnya langsung sekaligus berlibur menikmati pulau dewata bali. Dan jangan lupa untuk merencanakan liburan dan wisata menyenangkan anda Bersama labiru.

Tentang: Jundi Mukhtar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *